Puisi : Amerta

15 komentar

Ini hanya puisi dari perasaan fiktif... Akhir bulan dua kemarin kutulis untuk kepentingan lomba... tapi nggak masuk nominasi. Ya jelas! fellingnya nggak ada karena memang bukan kisahku atau orang2 dekat. :D :D

Dan memang sih nulis itu enaknya tentang hal-hal yang kita suka, tentang hal-hal yang benar2 ingin kita ungkapkan. Aku lebih suka menulis yang sedikit serius karena kayaknya lebih gampang membuat orang merenung daripada membuat orang tertawa. Tapi setiap orang memang beda-beda ya.... 



Amerta

Keabadianku ada pada kata serupa cinta
Pada sebuah  lukisan berwarna pelangi yang kuberi padamu kala itu
Tapi sudahlah, kutitipkan saja Amerta  yang kuingin mampu membuatmu merasakan hadirku
meski raga tertelan pekat angkuh sebuah titah

Kau tahu, masih kubaui segala hari kita
padahal angin tak lagi diizinkan menyapa pucuk dalam senyapku
Indahmu terkirim dalam setiap helaan desah tak sadar
dalam keterbaringan tak mampu meraih asa

kau bilang aku lemah dalam isakmu
mungkin kau benar
dan itu menghukumku dalam sebuah ruang yang tak lagi berwarna
Disini hanya ada suram, karena segala warna telah kutitipkan pada lukisan pelangi itu

                                                                                                                               

15 komentar :

  1. puisi itu paduan antara pengalaman dan kondisi harapan, hehehe... gak pyur fiktif sih :)

    Nice kakak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya nggak pyur... he..he... makasih ^^

      Hapus
  2. jujur saja saya susah sekali kalau memahami puisi apalagi misal disuruh buat ya.. duh payah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masing2 punya kekuatan dlm btk tulisan yg berbeda, setuju?...

      Hapus
  3. amerta ntu sapa si. . . ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa ya? bkn siapa2 kok.. coba googling :D

      Hapus
  4. amerta!!aku suka puisinya tun :)

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. kalau pas lg galau biasanya aku baru bisa nulis puisi

    BalasHapus
  7. keren mba... aku ga pernah bisa bikin puisi... :(

    BalasHapus
  8. Saya kalau bikin puisi harus 'larut' dulu..hehehe makanya gak bisa buat puisi tiap hari #pembelaan diir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau larut habis dong mbak... tapi tetep berasa ya..

      Hapus