Ayo Taklukan Jakarta! (1)

27 komentar

Pic from 3kguild.blogspot.com


Kalau salah-satu cagub DKI Jakarta mengusung tema 'Ayo Beresin Jakarta' dalam kampanyenya, maka aku juga punya keinginan berbuat sesuatu di kota metropolitan ini. Tapi tentu kapasitas aku sebagai pemegang KTP DKI yang baru berumur dua tahun belum punya power untuk ngeberesin segala semrawut di jakarta . Aku hanya ingin menaklukan jalanan dengan segala ragam pilihan transportasi itu. Bagi teman-teman yang lahir dan besar di kota besar mungkin bukan masalah pergi kemana-mana sendiri. Aku juga nggak masalah kalau di kampungku he..he.. tapi di Jakarta aku masih 'gagap'. Kegagapan yang ingin sekali aku hilangkan.

For Your Information... aku punya masalah dalam menentukan arah. Istilah kerennya sih Direction Disorientation. Bukan hanya bingung terus 'muter-muter' kalau disuruh cari alamat yang belum pernah kudatangi, disuruh balik ke tempat yang sudah beberapa kali pergi dengan teman saja bisa salah.

Contohnya begini: pertama kali ke Banda Aceh aku pernah salah naik labi-labi (angkot) harusnya aku naik yang arah kota karena aku mau bimbel di Jambotape tapi aku malah naik yang berlawanan arah ke Darussalam!padahal angkot itu PP lewat jalan yang sama loh....Terus aku pernah pergi ke Cot Irie bersama kakakku ketika melihat, membayar dan membersihkan (3x datang pulang-pergi) rumah yang baru dibeli ibuku di Cot Irie tapi ketika harus kembali lagi sendirian aku malah turun dari labi2 sebelum pasar Ule Kareng dan bertanya2 kesana kemari 'Cot Irienya sudah lewat ya?' padahal masih jauh banget sekitar dua kiloan lagi melewati Pasar Ule kareng. Banyak contoh lain lagi tapi tak usah aku ungkapkan satu2 ya hanya membuka 'aib' dan 'kebodohan' sendiri saja...huhuhu. Terlalu ya? Suamiku bilang begitu, sampai2 aku diles privatekan oleh dia 'ala pramuka'. Berdiri tegak lalu tangan nunjuk2 sambil teriak-teriak Utara-selatan-timur-barat-barat daya-barat laut-tenggara-timur laut berulang-ulang sampai hafal. Tapi kayaknya aku nggak hafal juga deh tuing!

Enam tahun tinggal di Banda Aceh aku hafal juga rute2 jalan utama yang sering aku lewati. Jalan2 yang penting2 saja sih.. yang penting bisa ke kampus, bisa ke rumah saudara, bisa ke Mesjid Raya, ke Pasar Aceh, ke Rumah Sakit atau beberapa rumah sahabat. Yang lainnya anggap saja tak penting he..he..

Dan lalu aku terdampar (ceile) di Jakarta. Yang jalannya berliku2, berbelok2, yang jalan pergi dan pulang bisa berbeda-beda, yang macet sana macet sini dan yang kendaraannya tidak hanya 'labi-labi'. Awal2nya sih aku nggak berani pergi sendiri kemana-mana meski cuma ke tempat yang dekat dengan rumah selalu minta diantar suami. Parno: takut tersesat, takut diculik, takut dirampok dll. Tapi nggak mungkin juga kan harus bergantung terus sama suami padahal dia juga harus kerja yang kantornya saja jauh banget dari rumah. Dan aku juga nggak bakalan betah kalau cuma harus ngeliatin tembok rumah atau pemandangan depan, belakang rumah terus. Padahal di Jakarta ini banyak sekali tempat menarik. Tapi rasa takut lebih besar dari rasa bosan sampai 'emosi dan harga diriku tersulut' yang membuat aku bertekad 'ayo taklukan Jakarta!'.

Cerita tentang emosi yang tersulut itu di bagian 2 aja ya? Udah kepanjangan ini... :D

27 komentar :

  1. jadi inget sebuah lagu tahun 80 atau 90an..
    "siapa suruh datang jakarta",hehe..:p

    silahkan mampir ke EPICENTRUM
    kalau berkenan..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok itu lagunya"siapa suruh datang jakarta" :p

      Hapus
  2. Saya udah berkali-kali ke Banda Aceh aja masih ga apal. Setelah kemarin menggelandang sendirian, baru ngeh kalo Pasar Aceh, Blang Padang, Museum Tsunami, sama Taman Sari itu deketan. Kalo Jambo Tapee mah saya lumayan kenal daerahnya, meskipun ga ngerti arah angin juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang menggelandang sendiri lebih ampuh untuk ngafal jalan ya mbak, Iya tempat2 itu dekatan aku itu tahu he..he..

      Hapus
  3. Jakarta oh jakarta...
    Sepertinya, saya lebih berani disuruh ke Bangkok daripada Jakarta. Padahal Bangkok itu lebih besar dan lebih modern daripada Jakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah karena kak Eqi 'harus bisa'nya di Bangkok kali ya? kalau s2nya di Jakarta lama2 berani juga kayaknya kak :)

      Hapus
  4. Aku kalau di jakarta bingung sama arah angin @_@

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arah angin buat apaan na? main layangan ya? ;p

      Hapus
  5. Saya pernah dinas di Jakarta selama 7 tahun, tetap saja gak hafal2 jalan di jakarta karena yang bawa mobil pak sopir. kalau mau hafal memang harus bawa mobil/motor sendiri dan rajin jalan2 he he he.

    Makanya kalau ada demo pada route klasik saya jadi bingung mau cari jalan alternatifnya.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Pak Dhe harus rajin jalan-jalan dan bawa GPS kemana2 :) Salam hangat juga dari Cijantung Dhe.

      Hapus
  6. bahh.. menaklukan jakarta?? gue aza menaklukkan kampung gue yang kecil gini gak mampu! apalagi jakarta. btw, mending tinggal dikampung aza, gak berisik, gak macet, udara sejuk hihihiii...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah paling enggak kalau perlu ke tempat2 penting nggak perlu diantar bung... kalau menaklukan semua sudut kota sih berrrrattttt memang ya.

      Iya di kampung memang enak tapi ada nggak enaknya juga :)

      Hapus
  7. Kita mirip yah hihihi. Tapi kalo arah, saya hafal letaknya. Yang parah kalo sudah dibawa putar2 di suatu tempat. Tapi kalau tahu satu arah, arah lain jelas ketebak :D

    Sama juga di bagian tergantung sama suami hehehe. Suami saya juga kalo ke mana2 setia tuh ngantar dan jemput di tempat. Malah kalo ada acara di gedung apa gitu, dia akan masuk ke ruangan saat jemput saya. Indahnya ... ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama... Ha..ha.. kalau aku memang butuh usaha untuk bisa ingat sekarang sih tipsnya aku suka bawa buku catatan kecil buat coret2 denah gitu mbak.

      Hapus
    2. Hm ..... ide yang menarik :D

      Hapus
  8. Jakarta oh jakarta... udah jadi makanan tiap hari dengan beton-beton panasnya -___-

    BalasHapus
  9. Wah kita punya kesamaan soal DIRECTION DISORIENTATION, aku biasa nyebutnya disorientasi tempat. Aku juga termasuk yang parah, kalau kata suamiku aku dulu kemungkinan tak lulus pelajaran arah mata angin, hiks...


    Syukurnya karena aku dah nyadar kelemahanku yang satu ini, jadi lebih berhati2 biar tak sering nyasar:)


    Lhoo, kok malah curcol...

    Selamat menaklukkan Jakarta ya :)

    BalasHapus
  10. klo aku cepat banget hafal jalan2 yang sudah aku lalui...
    biasanya sih coba2,tp akhirnya tahu sendiri...

    BalasHapus
  11. cobain bawa kompas mas, biar gak nyasar lagi.....

    BalasHapus
  12. aku juga miss-route mba, sampe sekarang "ga tau" jakarta, padahal lahir disini, soalnya ga suka liatin jalanan kalo lagi pergi, tau2 udah sampe aja hihi, ditunggu bag 2 tentang esmosi nya :P

    BalasHapus
  13. hm.. menurutku di jakarta itu ga bisa tersesat deh, mbak. jadi jangan takut membolang di jakarta. ada angkot yang super banyak, ada busway dan KRL yang sangat jelas.. dan mereka beroperasi hampir 24 jam. hehe.. kalo membolang naik motor atau mobil pribadi juga oke, tinggal operasiin google map dari HP. hihi. atau tanya2 orang deh :D semangat mbolang, mbak!

    BalasHapus
  14. Wah bagi saya yang ngegembel di jakarta, jakarta adalah kota yang paling menantang .. kebetulan saya juga banyak nulis di blog revolusi galau tentang jakarta.. yuk diskusi bareng-bareng,heheh

    tapi saya juga mau ngundang rekan-rekan blogger

    Kumpul di Lounge Event Tempat Makan Favorit
    Ok
    Salam Bahagia

    BalasHapus
  15. Ahahahaha.. tos dulu aaaaaaaaaaaahhh.. :D
    Tapi kalau aku disorientasi arahnya mungkin karena sejak kecil 'dipingit' ortu, jadi asal keluar rumah sendiri, nyasar. Pergi jauh dikit, nyasar. Baru pas kuliah aku tau Blok M itu di mana, gubrak kan.. -___-

    BalasHapus
  16. mba... jadi dirimu di Jakarta toh? Aku kira di Banda Aceh malah. Aku sudah tiga minggu nih di Bekasi, dan bolak balik ke Jakarta. Seperti dirimu, aku juga susah banget mengingat arah. Tapi aku 'pemberani' mba. jiaaah... hehe.
    andalanku adalah BBM dan sang navigator (teman karib) yang ga bisa nganterin kemana2 karena dia ngantor. Jadi jika ingin kemana-2, BBM dia, nanya naik apa, bus nomor berapa, lanjut angkot nomor berapa, tunggunya dimana, dst. Dan sampai deh di tempat. hehe. Modal nekat, karena Jakarta, ya ampun, aku lebih suka Kuala Lumpur daripada Jakarta, dalam hal menaklukkannya ya mba..

    eh btw, kenapa kita ga ketemuan aja?

    BalasHapus