Genre : Kamu suka yang mana?

32 komentar



Tahu dong ya kalau yang namanya karya sastra itu punya banyak genre? Kalau yang namanya novel, roman atau selera penulisan fiksi sejenisnya dari masa ke masa mengalami perubahan?. Pernah baca Roman Siti Nurbaya yang melegenda itu? Menurutmu apa bedanya dengan novel metropop yang popular belakangan ini? Pernah baca Majalah Sastra Horison? Menurutmu apa bedanya dengan Majalah Remaja sejenis Story? Maaf ya kebanyakan nanya ;p. Yang jelas menurutku sih, segala genre atau gaya penulisan yang beda-beda itu punya peminatnya masing-masing. Jadi rasanya nggak perlu ribut mana karya yang lebih bagus. Meski terkadang wajar juga sih ada perdebatan tentang tata bahasa atau rambu-rambu EYD yang kadang-kadang dilanggar abis oleh beberapa penulis.
Dan sekarang aku sedang menikmati dua buku yang gaya penulisannya ‘kebanting abis!’ beda banget!. Yaitu Rumah Kacanya Pramoedya Ananta Toer yang merupakan buku pamungkas dari Tetralogi Buru dan My Stupid Boss 4nya Chaos@Work yang merupakan curhatan si penulis tentang si boss di tempat ia bekerja. Coba tebak buku mana yang bakal lebih cepat tamatnya? Kalau dilihat dari jumlah halaman mungkin memang tidak adil ya karena Rumah kaca terdiri dari 646 halamam sedang My Stupid Boss 319 halaman. Tapi dari gaya bahasa dan tema tentu kamu setuju kalau My Stupid Boss jauh lebih ringan dari Rumah Kaca. Karena memang latar belakang kedua penulis yang sangat berbeda terpisah oleh beberapa generasi juga tema yang diangkat juga berbeda.

Sekilas tentang keduanya :
Rumah Kaca adalah roman pamungkas dari Tetralogi Buru yang ditulis tahun 1988 yang pernah diterbitkan oleh 16 penerbit tidak hanya dalam edisi Indonesia namun juga edisi Beijing, Spanyol, Belanda, Amerika, Australia, Serbian, Sweden, Malayalam dan Jepang. Kalau aku sebagai pembaca saja butuh energy dan konsentrasi untuk mengerti alur ceritanya yang rumit tentu penulisnya juga banyak menguras tenaga dalam proses penulisannya. Berbeda dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa (Buku pertama dan kedua yang sudah aku baca, sayang buku ketiga belum ketemu) yang berpusat pada Minke (tokoh utama), buku keempat ini terjadi peralihan pusat penceritaan pada seorang juru arsip bernama Pangemanan yang ditugaskan untuk mencari cara dan siasat guna membungkam Minke.
Kalau kamu suka roman berlatar Sejarah dan bergaya sastra tinggi silahkan cari Tetralogi Buru, kamu akan tahu kalau Pramoedya memang layak mendapat berbagai penghargaan Internasional itu.
Nah, My tupid Boss cocok sekali dibaca bagi kamu-kamu yang ingin ‘penyegaran otak’. Karna gaya penulisannya memang mengalir dan kocak dengan campuran bahasa yang gaul dan menggelitik. Sebenarnya aku kurang suka sih karena isinya menceritakan kejelekan si Boss tapi yah itu tadi memang benar-benar segar. Dan Chaos@Work pasti punya alasan tersendiri untuk menuliskannya dan itu hak dia  dan tentu saja segala resiko seperti bakal ketahuan si Boss akan menjadi tanggungannya sendiri.
My Stupid Boss tentu saja punya penggemarnya sendiri yang tidak sedikit, terlihat dari banyaknya komentar-komentar penggemarnya di jejaring social dan blognya. Dan sudah tercetak empat buku!.
Jadi, kamu suka yang bergenre apa?


32 komentar :

  1. kalo saya penyuka segala. apa aja dibaca. tapi, kalo yang bahasanya terlalu gaul kurang terlalu suka sih :D

    kalo untuk dikoleksi, saya sukanya buku yang bahasanya wajar, mengalir. kan ada tuh buku yang bahasanya satu kalimat itu puanjaaaaang dan susah dipahami. niatnya nyastra tapi malah bikin bingung pembaca. atau, mungkin saya aja yang belum bisa mencerna sastra.
    yang jelas saya suka karyanya Andrea Hirata, Tere Liye, A Fuadi. Pas sama bahasa mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sama dengan Milati, penyuka segala, apa aja dibaca, tapi kalo kurang menarik, aku suka tinggalkan aja ditengah jalan. hehe. Males ngelanjutinya. Kan tujuan membaca, untuk rileks, tambah wawasan dan ilmu. Nah kalo bikin puyeng, ya good bye ajah... :)

      Aku juga paling suka karya2nya Andrea Hirata, A Fuadi. Suka gaya penulisan dan gaya bahasanya. Ih kok bisa samaan dengan Milati yaaaa? :D

      Hapus
  2. Setuju mbak, kalau gaulnya kebablasan apalagi garing jadi nggak enak ĵµƍα ya.Iya ada bahasanya terlalu mendayu ∂άn bertele2 bikin bosan jg ya mbak.

    Kalau tiga penulis itu mah memang top abis ^^

    BalasHapus
  3. Aku suka "my stupid Boss". Ceritanya lucu banget. Sayangnya baru sempet baca yang nomor 1 aja nih.. :D

    /bebe - bebenyabubu.com

    BalasHapus
  4. suka semua. kadang tergantung mood juga. Dulu jaman masih SMP suka banget sama Lupus, Olga *haha..ketawan deh umur berapa*

    Nah susahnya kalo novelnya bagus, jadi ngebayangin kalo dibuat film, eh misal beneran dibuat filmnya *kayak twilight saga*, kadang rada kecewa karena beda dengan di novel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh aku ĵµƍα suka lupus zaman SMP, jgn2 kita seumnuran ni mbak?
      Twilight aku cm nonton filmnya nggak baca bukunya jadi nggak tau bedanya..∂άn filmnya baguskan?

      Hapus
    2. overall siy bagus film BD 2. Tapi banyak yang di cut dari cerita novelnya...mungkin disesuaikan budget dan durasi kali ya..hehe

      Hapus
  5. bukunya pramudya koq saya nggak begitu masuk ya. saya punya satu yang dudulnya "Mangir", susah saya apresiasi. pasti karena saya yang dangkal. tapi apapun, saya belum bisa menikmatinya dengan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ĵµƍα kalau baca buku pram pasti butuh waktu utk mengerti mas karena memang berat ya...

      Hapus
  6. kalau niar suka yang MSB ajah deh, seru dan gampang dicerna, kalau bacaannya udah rumit tinggkat kabupaten kasian otaknya bisa ngebul nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke lah Niar,kita memang harus menyayangi otak kita :D

      Hapus
  7. kalo aku sukanya yang lucu2 mba..ya kayak my stupid boss itu...asli ampe ngekek2 bacanya.. :D

    kalo yang agak 'serius', aku baru aja selese baca buku terakhir tetralogynya laskar pelangi itu..;)) *eh itu mah bukan novel yang rumit yak* ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. YåΩg lucu2 memang bikin seger ya mbak...laskar pelangi sih masuk kategori apa ya? Sedang2 kali ya mbak °˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚°

      Hapus
  8. MSB itu emang jagonya bikin ngakak ya Haya, apalagi kalo pas ceritanya miriiiiip bgt sm bos di kantor, jd tambah asyik deh ketawanya hihihihi...

    aku lumayan penyuka segala jg, suka iseng baca penulis2 yg blm pernah aku baca karyanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bahasanya ngalir sesukanya ya mbak kadang campur2 bahasa inggris-melayu..∂άn memang kocak bin seger. :D

      Kalau aku milih buku sukanya sama penulis yg memang udah kenal biar nggak salah beli buku °˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚° pernah nyesal soalnya karena beli buku import yg aku nggak pernah tahu penulisnya.

      Hapus
  9. Aku belum baca dua-duanya, hahaha..
    eniwe, aku suka segala genre. Kubaca juga menurur ketersediaan waktu. kalau di waktu senggangnya sempit, misalnya saat nunggu masakan matang (hihihii..), aku baca yang ringan-ringan aja,tapi kalau waktu senggangnya banyak, aku baca yang agak 'berat' :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah kak eqi sih pembaca segala ĵµƍα ya... :D

      Hapus
  10. Setuju, tak ada genre yang lebih bagus. Semuanya menurut selera masing2, seperti juga selera terhadap makanan ya mbak :)
    Kalo saya, sukanya non fiksi... bidangnya bisa macam2 yang kena di hati dan terjangkau otak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul itu mbak sesuai selera kayak makanan ya :)

      Hapus
  11. Kalau saya sih bisa menyantap genre apa aja, tergantung mood :D
    Saya sama sekali belum pernah baca novel Pramoedya. Kalau MSB juga gak selesai baca, padahal adik saya punya koleksi lengkap. Memang kocak banget sih. tapi kok rasanya terlalu ngegosipin si bos ya... hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau berat ∂άn serius memang butuh waktu ∂άn konsentrasi ya mbak. Iya MSB kocak tapi kasian jg si bossnya ya °˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚°

      Hapus
  12. Tetra Buru saya belum baca dan nggak punya bukunya, kalo MSB saya punya serinya hehe, yang memang saya belinya pas lagi galau dan butuh cekakak cekikik.. hmm kalo genre... sepertinya saya apa aja, Danielle steel, Shidney Sheldon, JK Rowling, Sophie Kinsella, Metropop, apa aja sesuai mood saat itu :D

    BalasHapus
  13. Yeii kita penikmat segala ya mbak... :D

    BalasHapus
  14. aku ga punya budget beli buku novel... aku lebih prefer nonton filmnya, itu pun film barat

    krn film indonesia temanya jadi sangat berat atau jadi kayak sinetron

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film indonesia jg ada yg bagus kan... Yg mendidik ∂άn menampilkan kearifan lokal semisal film2 dedi mizwar, riri riza dll.
      :)

      Hapus
  15. aku suka genre sastra tp yang jarang dibaca orang kaya buku sastra Goenawan Mohammad & Soe Tjoeng Marching

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kayaknya pernah baca bukunya Goenawan Mohammad tapi Soe Tjoeng Marching baru ini dengar...

      Hapus
  16. sy skrg lagi suka yg lucu2 kyk my stupid boss gitu..

    BalasHapus
  17. Saleum,
    Aku suka baca novel yang bergenre silat, karate atau yang ada beladirinya gitu....

    BalasHapus