Pare

21 komentar

Sudah lima bulan aku di Antananarivo, selama itu pula lidahku tetap tak bisa menikmati makanan yang agak berbeda ‘cita-rasa’nya. Beberapa Resto dan café yang pernah aku datang, yang tentu menawarkan menu bermacam-macam dari khas India, Eropa, Timur tengah dan tentu Madagaskar tetap saja rasa-rasanya masakan Indonesia itu yang paling the best. Dan sayangnya tak ada restoran Indonesia disini. Tapi syukurlah di KBRI banyak ibu-ibu yang pintar masak, tentu aku senang jika sudah diundang makan siang di rumah-rumah mereka. Atau secara tak sengaja aku curhat ‘ih pingin banget makan mie ayam’…. Dan beberapa hari kemudian ada hantaran mie ayam special dari salah-satu ibu. Jadi nggak enak juga tapi mie ayam hantaran itu tentu aku habiskan dengan lahap. :D
Dan seminggu yang lalu aku bagai mendapat durian runtuh, ketika tahu di salah-satu rak di supermarket ada pare!. Iya, pare yang biar rasanya pahit tapi begitu menggoyang lidah. Soalnya jarang-jarang ada yang jual pare disini. Bahkan sayuran sejenis kacang panjang, bayam atau kangkungpun belum terlihat wujudnya di pasar-pasar.

Pare tentu enaknya ditumis dengan bawang merah, bawang putih dan tomat. Karena aku suka yang pedas-pedas aku tambahkan cabe rawit yang dipotong-potong. Dan kebetulan di kulkas ada sosis, ikut aku potong-potong dan srengg srengg srenggg.
 Satu mangkuk pare aku habiskan separuhnya sekali makan. Yang separuhnya lagi disisakan untuk makan malam bersama suami. Anak-anak? tentu mereka tak suka (syukurlah).
Padahal awal perkenalan lidahku dengan pare tak lah 'romantis' (kesulitan mencari kata yang tepat). Di keluargaku yang orang Aceh 'tok-tok' rasa-rasanya tak ada yang pernah memasak pare, tidak juga ibuku. Tapi melihat suamiku makan nasi berlauk pare begitu lahapnya di sebuah warteg di Jakarta, aku juga tergoda untuk mencoba. Dan lidahku menolak, rasanya pahit. Aku pikir aku tak akan mencobanya lagi. 
Tapi di lain kesempatan ketika lagi-lagi aku harus melihat keromantisan suamiku melahap si pare (lagi-lagi) di sebuah warteg yang lain. Aku penasaran juga. Apa enaknya? padahal jelas-jelas pahit kan?.
"Biasanya yang pahit-pahit itu bikin kita sehat ma." itu kata suamiku. Dan entah kenapa aku percaya padahal tak ada penelitian seperti itu (atau aku yang tidak tahu?).
Karena tahu suamiku suka, ketika tak sengaja melihat pare di pasar atau di penjual sayur keliling dekat rumah ketika di Jakarta, akupun membeli untuk kemudian ditumis. Tapi lama-lama aku juga suka dan tak lagi menganggap pahit itu sebagai rasa yang tak enak. Lidahku beradaptasi dan malah semakin mesra dengan sensasi pahit yang menggoda (halah!).
Untunglah disini ada pare. Besok aku akan kembali lagi ke supermarket itu. Semoga masih ada parenya.

21 komentar :

  1. Uwaaaaaa.....nyem nyem kyknya sarapan pare pagi2 :)

    BalasHapus
  2. saya sampe sekarang masih nggak suka pare biarpun ibu saya suka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering2 dicoba mbak Milla sedikit-sedikit lama-lam juga suka :D

      Hapus
  3. Wah doyan pare ya mbak...
    Aku gak suka, pahit pol T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo'i Un... pahitnya itu yg bikin beda :D

      Hapus
  4. saya doyan pare lho mbak. Dulu alm mama suka masakin pare disambel campur tempe...judulnya sampe tempe pare..hehe...*aaah jadi pengen deeeh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss mbak, tapi aku kurang suka tempe makanya tak ganti campur sosis.

      Hapus
  5. kayaknya aku belum pernah makan pare deh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jerman kagak ada pare kan mbak El? :D

      Hapus
  6. pare di rebus aja sy suka apalagi di tumis pedes.. wah mantap deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kurang suka yang rebusan mbak, kalau tumis pedes emang mantap :)

      Hapus
  7. Kata orang, orang Aceh susah nerima makanan luar karena lidahnya udah kena sunti. Entah iya entaah nggak.
    yang jelas, suha hampir dua tahun tinggal di Thailand, tetap belum menyukai makanan Thai dan selalu masak sendiri. Apalagi saya bawa pula sunti ke Thai buat bumbu masak, hihihi..
    Tau Masama Cury, kan? yang katanya makanan paling enak di dunia (kadang saing-saingan sama rendang soal peringkat di nomor satu), teteeeeuuup belum suka tuh Masaman Curry. Enakan rendang entah ke mana-mana.
    Hihihiiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi Nufus nggak terlalu suka sunti kak, malah nggak bawa sunti sama sekali kemari :D. Belum pernah makan juga yg namanya Masaman Curry.... kayak kare gitu ya?

      Hapus
  8. Aku ga suka pare dari dulu sampai sekarang.. abis paitt T_T

    Wah kangkung di sana ga ada? aku harus rajin2 nengok toko asia kalau mau ketemu kangkung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada kangkung, adanya epinar sejenis spinachnya popaye itu mbak ;D enak mah kalau ada toko asia ya.

      Hapus
  9. Lho, idem sama suamiku, doyan banget pare. Akunya enggak :D
    Lama nggak mampir, ternyata Haya sekarang di LN ya? Apa udah dari dulu cuma akunya yang nggak gaul? Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak loh mbak Del biarpun pait. Baru lima bulan ini kok mbak.

      Hapus
  10. Kali pertama saya makan pare, rasa pahitnya benar nylekiit, kala itu saya sedang jerawatan trs salah satu teman saya nylethuk kalau makan pare bisa cepet sembuh. Saya pun nekat makan pare [tentunya sudah diolah].

    Tapi kemudian jadi ada sensasi tersendiri lho saat mencoba mengulanginya...trnyta nikmat juga kok si pare.

    Ada tips ada teman, agar rasa pahitnya pare tdk parah yaitu saat pengolahannya usahakan agar permukaan pare tdk terkena kulit tangan kita. #selamat mencoba

    BalasHapus
  11. disini gak ada pare. baca tulisan ini jadi kangen sama rasa pare. Alhamdulillah kalau bayam, kangkung ada disini. ditanam sama orang indonesia. kacang panjang juga ada :-)

    BalasHapus