Awal Mei yang kelabu

9 komentar

Bulan Mei menjadi awal dari musim dingin di Antananarivo. Meski tak sampai membekukan dengan salju-salju seperti negara-negara empat musim  (karena disini tak ada salju) tapi dinginnya juga menggigilkan dan membuat kami yang belum terbiasa menjadi sakit. Awalnya aku demam, batuk-batuk yang berujung masuk angin. Lalu Anas dan Azzam juga ikut-ikutan demam, batuk-batuk, muntah dan diare padahal sungguh tak ada niatku untuk menularkan penyakit pada mereka... tapi tentulah ya karena aku terus dekat-dekat mereka atau mereka yang memang tak bisa jauh dari mamanya. Jadilah bertiga kami meringkuk dibawah selimut tebal saling tatap dengan mata yang redup.  Untungnya Anas lagi libur sekolah.
Udara dan suasana kelabu, suara batuk yang sahut-sahutan dari pagi sampai malam hingga tidurku hanya beberapa jam saja, aroma obat, rasa kasihan terhadap anak-anak tapi juga dengan tubuh yang masih lemah  membuat aku : ingin pulang!. Terbayanglah wajah-wajah saudara nun di Aceh sana. Kalau aku sedang sakit begini mamak dan kakak-kakakku pasti sigap membuatkan makanan atau membelikan makanan yang aku mau. Lontong sayur, nasi gurih, mie Aceh, kue putu, sate Padang aduhhh aku pingin sate padang! Mau cari dimana  disini?. Bikin sendiri? Lagi lemes begini (padahal kalau sehat juga belum tentu bisa ;p). Suamiku satu-satunya yang sehat tapi dia juga harus kerja bahkan hari Sabtu Minggu juga nggak di rumah… sebagai istri yang baik yah harus maklum ya? Tapi kalau lagi sakit memang pingin dimanjakan?. Makanya malam ketika dia pulang, aku ngambek dong.
Bisa juga tertidur meski terbangun2 karena batuk


“Papa kalau nggak bisa temanin mama dan anak-anak yang sakit, kami pulang aja ya?” hiks kalau diingat-ingat padahal aku ngerti kami belum mungkin pulang untuk sekarang ini. Tiketnya muahaaalll beud apalagi bertiga.
“Kan papa udah antar ke dokter ma.”
“Cuma ngantar…” aku tahu kalau lagi ngambek pasti aku jadi jelek, tapi biarin deh.
“Kan ada nany yang bantu di rumah, suruh nany aja masak”
“Nany nggak bisa bikin sate padang pa!” sekilas kulihat juga muka suamiku tersenyum geli.
“O lagi pingin sate Padang nih ya…. Mahal banget tuh untuk makan sate padang harus beli tiket pesawat pulang-pergi Antananarivo-Bangkok-Jakarta-Banda Aceh. Uangnya sayang dong ma.”
“Kalau uangnya nggak cukup buat tiket PP tiket sekali jalan aja juga boleh”
“Nggak enak di papa dong ditinggal sendiri”
“Makanya rawat dong anak istrinya yang lagi sakit”
Rawatnya gimana ya? Padahal nggak perlu dirawat beneran kok aku dan anak-anak Cuma perlu minum obat terus istirahat. Dan syukurlah setelah dua kali ke dokter, dua kali tebus resep di apotik kami sembuh. Tapi Sate Padangnya belum kesampaian…. Sebagai gantinya aku dan anak-anak makan sandwich aja di Syalimar Resto, Restoran milik pengusaha muslim India. Memang tak sama tapi tak apalah…. Semoga dua tahun setengah itu tak lama lagi.
 
Azzam yang baru sembuh dengan sadwichnya, minumnya jus sirsak.

PS : ini cerita dua minggu yang lalu.

9 komentar :

  1. Kalau sdg sakit memang pengen manja2 dikit ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang2 pingin dikit kadang juga pingin banyak manjanya mbak :D

      Hapus
  2. hihi.,,,lagi marah dan pengen di manja kalau sakit ya mbak. mudah2an urusannya cepat selesai dan kembali ke Aceh, menikmati Mie Aceh dan Sate Padang. eh malah godain :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entar kalau istrinya sakit dimanja ya Rian :D godain balik ;p

      Hapus
  3. syukurlah semua sdh sembuh mbak. emang kalau lg sakit jadi pengen dimanjain mbak, apalagi mbak jauh dr keluarga besar ya

    ah jus sirsak, jd pengen deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hiks :(
      seger loh jus sirsaknya...

      Hapus
  4. kalau lagi di rantau memang bawaannya rindu keluarga ya cut kak, rupanya kita sama2 dari aceh, huhuhuhu jadi rindu mie aceh dan masakan aceh juga kak, terutama kuah plik u

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya :) mantap bener ya kuah plik u itu kak ^^d

      Hapus
  5. aho azzam makan yg buanyak biar takin gede hehehe

    BalasHapus