Desperate’s question : Kenapa mereka harus punya kelamin?

12 komentar


                Hal penting yang mau tak mau harus diketahui ketika pertama kali Belajar Bahasa Perancis adalah  Gender of nouns & Articles. Karena ternyata, setiap kata benda dalam Bahasa Perancis memiliki jenis kelamin atau gender sebagai femina(perempuan) atau mascula(laki-laki) yang tentu mempengaruhi pemakaian artikelnya.
“a” dalam Bahasa Inggris bisa menjadi “un” atau “une”

                Un     à   dipakai untuk setiap kata benda bergender mascula (m)
                Une   à   dipakai untuk setiap kata benda bergender femina (f)

Begitu pula artikel “the” dalam Bahasa Inggris bisa menjadi “la” atau “le” dalam Bahasa Perancis tergantung gender dari kata tersebut.

Le       à   dipakai untuk setiap kata benda bergender mascula (M)
                La      à    dipakai untuk setiap kata benda bergender femina (F)
               
Contoh-contoh artikel une dan un :
a cup       ----   une tasse , karena tasse memiliki gender femina
                a fish       ----  un poisson, karena poisson bergender mascula
                a banana ----  une banana (f)
                a lemon   ----   un citron (m)
                a shoe      ----   une chaussure (f)
                a bag        ----  un sac (m)

Contoh artikel la dan le :
the banana  ----  la banana (f)
the lemon   ----  le citron (m)
the shoe       ----  la chaussure (f)
the sun       ----   le soleil (m)
the moon    ----   la lune (f)
Kalau dipikir, bulan dan matahari adalah dua benda alam yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan kelamin atau gender, tapi yah begitulah cara orang-orang Perancis sejak dahulu kala memutuskan benda-benda apa yang bisa masuk dalam kategori femina dan benda-benda apa saja yang masuk dalam mascula.
Dan pertanyaannya tentu : “How do I know the gender of a French noun?” Guru Perancisku bilang “It’s easy, you learn the noun with its article”. Jadi dari awal ketika kita menghafal kosakata kita hafal bersama dengan artikelnya. Tapi biar katanya easy tetap aja bikin puyeng dan kebalik-balik juga pada awalnya dan hehehe sampai sekarang.





Karena aku sadar kalau belajar Perancis secara otodidak itu tidak mudah beberapa bulan yang lalu aku les di Alliance Francise namun sekarang ‘cuti’ dulu mdah2an setelah Ramadhan bisa nyambung lagi.

12 komentar :

  1. bahasa perancis hampir sama juga dengan bahasa jerman ada gendernya. namunorang jerman sendiri banyak yg keliru untuk pengunaan gender ini, soalnya susah membedakan pengunaannya klo tidak kita hafal betul2

    BalasHapus
  2. iyoh mbak..
    aku pas denger gitu jadi berasa ribet.. jadi nggakl diterusin deh belajar
    *emang dasar pemalas
    plaaaaak :)

    BalasHapus
  3. makin lancar ya bahsa Prancisnya

    BalasHapus
  4. Wkwkwkwk, jadi inget belajar Bahasa Jerman, ada cewek ada cowok tapi ada juga netral, hermaprodit apa yak...
    Bingung aja benda itu cowok benda ini cewek piyeeeee liatnya :D

    BalasHapus
  5. ijin nyimak sob,wow ternyata lesnya di prancis ya , mau hehehe...




    admin "Variasi Blogger"

    BalasHapus
  6. Menyusahkan sekali ya Kak. Hhehe...
    Emang harus les setidaknya kalo belajar bahasa.

    Semoga makin tambah lancar bahasa perancisnya.
    Amiin...

    terima kasih follownya, udah follow balik lho nid.

    BalasHapus
  7. Belajar bahasa apa aja kalau belum pernah terasa susah ya mbak? Tapi kalau sudah terbiasa pasti ga bingung dan terasa mudah pastinya.
    Tetep semangat mbak :)

    BalasHapus
  8. Memang membingungkan yah mbak. belum lagi cara pengucapan dan pelafalan juga intonasi dalam berbahasa Perancis itu bikin lidah kegigit. Wkwkwkwk.

    BalasHapus
  9. Haduh, kalo gitu saya juga desperate mbak :)

    BalasHapus
  10. blm lagi pengucaannya. bikin ribet gak, sih? :)

    BalasHapus
  11. wah, diliat kok kayak sulit ya belajar bhs prancis. kalau disuruh milih sulitan mana ama bahasa mandarin?

    BalasHapus
  12. Bahasa melayu dan bahasaa inggris aja kayaknya yang gak pake gender.. bahasa arab n jerman juga pake gender.

    BalasHapus