Eid Mubarak : ada kuda!

23 komentar



Para tamu yang terhormat : kelompok ibu-ibu


Ini adalah Idul Fitri kedua di Madagascar bagi keluarga kecil kami. Dua minggu sebelum Syawal 1433 H kami sampai dan sekarang sudah Syawal 1434 H. Cepat juga waktu berlalu dan  meski tak bisa mudik dan mengunjungi saudara-saudara di Aceh kami tetap bisa berbahagia dengan kebersamaan yang tercipta antara anggota Keluarga Besar Masyarakat Indonesia di Antananarivo.
Ritual pertama di Hari Fitri tentu sholat Ied berjamaah di Aula KBRI Antananarivo meski jemaahnya tak seramai jamaah di lapangan-lapangan atau masjid-mesjid Indonesia aura Ied yang dimanfaatkan sebagai moment untuk bermaaf-maafan tetap terjadi. Setelah itu menyempatkan diri untul telfon-telfonan dan skype ke keluarga di tanah air. Alhamdulillah mereka semua sehat dan dapat kabar kalau ibuku telah menyiapkan lontong sayur khasnya yang seuudappp dilengkapi rendang dan tauco cabe ijo huahhahahah ngiler!.  Ada juga timphan srikaya dan kue-kue khas lebaran . Kakak dan adik juga pada pulang kecuali aku dan kakak ketiga katanya. Yah tak apalah, menjadi anak terjauh semoga membuatku menjadi anak  yang paling dikangenin dan disayangi :D.
Selanjutnya adalah acara kunjungan rumah ke rumah. Kunjungan pertama tentu ke Wisma Indonesia dan rumahku dikunjungi pada hari ke-3 Idul Fitri. Antusias dan senang tentu namun juga sibuk mempersiapkan segala sesuatunya. Saat begini aku ingin minta maaf pada ibuku kalau dulu sering kabur ketika diajak masak, juga cuek ketika ibuku bikin aneka kue kering lebaran. But live must go on, tamu-tamu mau datang dan nggak mungkin aku nggak ngasih mereka makan hehehehe.. Untunglah ada internet ya temans mulailah aku googling resep-resep. Resep kue nastar, kue putri salju, resep spageti, resep cake, resep olahan ayam, olahan tahu dll. Lalu milih-milih yang mana paling simple dan cocok. Dan meski tak sempurna cukuplah untung menuh-menuhin meja makan :D. Semuanya alakadar.
Alakadar

Lalu suamiku kepikiran : Ingin menyenangkan anak-anak dan ingin memberikan surprise!. Jadi sehari sebelum Ied dia mikir terus : apa ya? Apa ya?. Dia mondar-mandir, bolak-balik, Niat banget kayaknya. Sampai H-1 mau open house dia bilang : “Kita nanggep kuda yang biasa mangkal di La Gare yuk.”
Aku ingat kalau di Pusat kota dekat La Gare ada abang-abang yang mangkalin kudanya disitu buat orang-orang yang ingin naik. Biasanya ada dua kuda dan sekali naik muterin taman bayar dua ribu ariary. Kayaknya ide bagus juga kalau kuda itu bisa disuruh ke rumah buat mainan anak-anak nanti. “Ide bagus pa. Tapi tanya dulu berapa bayarannya.”
Dan siangnya suamiku ke La Gare nyari abang-abang kuda, sayangnya si abang lagi nggak di tempat tapi ada temannya yang memberikan nomor telfon. Melalui telfon dia bilang kalau sewa harus seharian dari pagi sampe sore bayarnya 200.000 ariary. Kita nawar dong minta harganya 80.000 ariary saja (jauh banget ya nawarnya?).Dia bilang nggak bisa!. Terus kita ngebujuk lagi bilang kalau nggak usah seharian tapi cukup tiga jam saja dari pukul 11.00 sampai 14.00. Dia bilang nggak boleh!. Harus seharian. Padahal kan ya kalau dihitung-hitung dengan bayaran 80.000 yang kami tawarkan setara dengan 40 orang yang biasanya nanggep kuda. Belum tentu juga sehari mereka dapat 40 orang pelanggan kan?. Tapi ya tidak apa, kalau si abang nggak mau kita bilang nggak jadi deh. Mending uangnya buat nambahin ampau anak-anak.
Eh besok paginya dia nelpon lagi nanya kepurusan kita gimana. Yah kita bilang kita tetap pada penawaran sebelumnya. Sampai tiga kali nelfon baru pagi open house itu si abang bilang OK. Yang paling senang ketika si kuda datang tentu Anas dan Azzam. Juga anak-anak lain yang datang bertamu.
Kudanya datang juga, itu masih pake celemek soalnya di dapur belum beres.

Ibu-ibu juga boleh naek ;p
Naiknya antri ya...

Oh ya, Selamat Idul Fitri temans Blogger Mohon Maaf Lahir Bathin ya, jika ada tulisan atau komentar-komentar yang tak berkenan.


23 komentar :

  1. Kami sekeluarga mengucapkan
    "Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1434 H".
    Mohon maaf lahir dan bathin
    Taqabbalallahu minna waminkum

    BalasHapus
  2. Selamat Idul Fitri juga buat Mas Insan dan keluarga, maafkan segala salah dan silaf ya mas.

    BalasHapus
  3. moon mf lahir batin mbk....wah seru banget hari rayanya ya :D ada kudanya juga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saling memaafkan ya mbak, iya seru.. :D

      Hapus
  4. Iih seru bgt, ide brilian bgt :-)
    ied mubarak

    BalasHapus
  5. wah, rame juga yah hari raya di Madagaskar.
    Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak serame di Indonesia kok, muslim disini minoritas.
      Maaf lahir batin juga ya :)

      Hapus
  6. Maaf lahir batin ya, Mbak...
    Ngintip meja makannya, bikin saya iri. Menunya macem2 :D
    Menu alakadar di madagaskar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saling memaafkan Kakaakin, itu macem2 tapi alakadar :D

      Hapus
  7. salah satu lebaran yang paling unik diantara lebaran orang-orang Indonesia mbak..

    enggak mudik nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun ini belum bisa mudik mas...

      Hapus
  8. Waaahhh...lebarannya kayak pesta ulang tahun..ada nasi kuning ada kuda tunggang... asyik banget. Madagascar aku kira hutan dan agak terbelakang loh... (gara2 nonton film madagascar nih)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu buka nasi kuning mba Ade tapi mie :).. Iya sih hutannya juga banyak tapi akunya di kotanya malah belum menjelajahi ke pelosoknya juga.

      Hapus
  9. Wow menarik sekali, bisa nunggang kuda. Selamat Lebaran, maaf lahir batin ya mbak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum bisa nunggang mbak cuma bisa numpang duduk di atasnya :D. Selamat lebaran juga, saling memaafkan kita ya mbak.

      Hapus
  10. Diajak masak koq kabur, Mba? :D

    Saling memafkan ya, Mba. . :)

    BalasHapus
  11. Mohon maaf lahir batin yah mbak

    BalasHapus
  12. O... jd ini de critanya knp ada kuda ya :)

    BalasHapus