Kucing sayang kucing malang

15 komentar

Foto dari http://commons.wikimedia.org/wiki/File:Kucing_peliharaan_(4).JPG

Kamar masih gelap karena lampu memang belum lagi dinyalakan. Tapi suara emak telah berkali-kali memanggil. Asma!Aton!Limah! Berulang-ulang Asma!Aton!Limah! Seperti  guru mengabsen murid-murid di kelas. Tentu ada tiga nama yang tak emak panggil : Erni putri tertua yang sedang kuliah di kota Banda, Nidar yang juga sekolah SMA di kota Banda  dan Ulfah anak keempatnya itu berada di kampong bersama nenek di Aceh Pidie sana. Semua anak emak perempuan. Tapi panggilan emak itu hanya terdengar sayup-sayup bagi ketiganya tak ampuh mengusir kantuk. Shubuh itu adalah waktu terbaik untuk meneruskan tidur, hangat dalam balutan selimut membuat badan enggan bergerak dan mata enggan terbuka.
Dalam kesadaran yang belum lagi pulih Limah merasa kakinya menyentuh sesuatu yang lembut dan berbulu. Itu pasti si Pus yang numpang tidur di kasurnya. Reflek kakinya menendang-nendang berusaha mengusir si pus tapi hewan itu tak bergerak malah suaranyanya yang biasanya berisik mengeongpun tak terdengar. Limah terus menggerak-gerakkan kakinya hingga satu pikiran seram terlintas. Ia terloncat bangun menarik selimutnya bersamaan dengan tubuh si pus yang terjatuh ke bawah. Tubuh itu kaku membentur lantai, tetap tak ada suara.
“Mak!” Limah histeris dan gemetar.
“Si pus mati mak!!” teriaknya ketakutan yang sontak membangunkan kakak-kakak yang tidur sekamar dengannya hanya berbeda tempat tidur.
“Mati? Kenapa?”
Bukannya menjawab Limah semakin keras menangis, tangisan takut juga merasa bersalah. Si Pus mati terjerat selimut. Mungkin ketika tidur Iimah yang sangat lasak itu tak sadar kalau si Pus masuk ke dalam selimutnya. Hingga si Pus terkurung di dalam balutan selimut dan kehabisan nafas. Kasihan sekali si Pus.
“Maafkan Limah Pus….”

Paginya emak membantu Limah mengubur si Pus dibawah pohon temuru di belakang rumah.

15 komentar :

  1. Hiks. Ina lilahi wainna ilaihirajiun... Bye... Bye... Puss....
    Aku pencinta kucing jd sedih nih bacanya :(

    BalasHapus
  2. Masih ingat dek wkt limah terus nangis... hik..hik..

    BalasHapus
  3. saudara saya beberapa hari yang lalu ndak perhatian ada anak kucing di ban mobilnya. kelindes dan mati ... sedih juga waktu induknya balik ke tempat parkiran mobil itu panggil-panggil anaknya ...

    BalasHapus
  4. Kasian. Pasti karena susah bernafas ya. :)

    BalasHapus
  5. Ini beneran ya ...? ya ampun kasihan sekali ya.. :(
    aq juga dulu pernah gak sengaja ngelindas kaki kucing...sampe nangis minta maaf tapi sayang udah dibawa berobat tapi akhirnya meninggal juga... sampai sekarang aq kalo mau nyetir pasti lihat bawah kolong mobil dulu... takut ada kucing yang tiduran.

    cukup sekali melakukannya,,,,hikss hikss

    salam kenal

    BalasHapus
  6. mpusku hari sabtu kemaren juga telah tiada, sedih...

    BalasHapus
  7. dulu sewaktu masih kecil..dirumahku sangat banyak kucing, bahkan di atas plafond pernah ada kucing melahirkan..anaknya sangat banyak.....membaca kisah ini aku jadi turut bersedih :(

    BalasHapus
  8. hadeuh...kesian banget kucingnya, kalau gituh gimana perasaan de' Limas dan ibunya yah..?

    BalasHapus
  9. wah kasian juga si Pus tuh, si Limah kayanya nyesel banget, soalnya kucing mati gara-gara selimutnya...takdir kayanya yah

    BalasHapus
  10. kasihannya si pus, turut berduka cita atas kepergian si pus

    BalasHapus